Ketua PP Muhammadiyah, Drs. H. M. Goodwill Zubir menghadiri Lokakarya Pengelolaan Tanah dan Wakaf Muhammadiyah di Umtas (20/7). Kegiatan ini diikuti oleh muhammadiyah Jawa Barat dari tingkat cabang hingga wilayah yang mengurus perihal wakaf dan kehartabendaan. 

Dalam sambutannya, Drs. H. M Goodwill Zubir menyampaikan tahniah, gembira berada di kampus milik persyarikatan. “Mimpi Umtas untuk menjadi kampus yang besar bukan lagi sekadar mimpi. Karena di Muhammadiyah semuanya bisa terwujud. Hal ini menyebabkan Muhammadiyah dikagumi oleh kawan, disegani oleh lawan,” ungkapnya. 

Bagaimana semua mimpi dapat terwujud di Muhammadiyah? Menurutnya ada tiga hal. “Pertama, semua lini harus kompak. Mulai dari rektor, BPH, PDM, PWM, sampai tukang sapu harus satu suara. Sudah banyak contoh cita-cita yang kandas di tengah jalan. Masih ‘dhuafa’ sudah kelahi. Coba resapi kalimat ini ‘AUM maju bersama persyarikatan, persyarikatan maju bersama AUM’. Renungkan betapa dalam maknanya” lanjutnya. 

Kedua, menurutnya, harus gigih, tabah, dan ulet. Perjuangkan mimpi itu dengan banyak silaturahmi dan komunikasi. “Untuk memajukan AUM, PP tidak memberi cek kosong. Kita sudah beri modal 70% berupa nama besar Muhammadiyah. Tinggal 30% lagi berupa pembangunan infrastruktur dan lainnya,” tambahnya. 

Ia menceritakan sejarah pendirian UMM oleh Prof. Dr. Malik Fajar yang dianggap gila oleh semua orang dengan mimpi besarnya akan UMM. Namun, kini semua mimpi besar itu telah dinikmati banyak orang dengan UMM yang go international. 

Ketiga, luruskan niat. “Lakukan semua ini untuk dakwah. Dakwah adalah ibadah. Ibadah harus bermuara ikhlas karena Allah semata,” pungkasnya. 

Semoga cita-cita Umtas untuk menjadi kampus unggul, islami, dan terkemuka segera terwujud. Aamiin. [nu]


Bagikan berita ini